modifikasi motor jupiter z | jupiter Minimalis dan ringan


Modifikasi Yamaha Jupiter-Z Super Ringan merupakan hasil garapan seorang mekanik balapan yang sudah makan banyak asam garam pengalaman dibidang balapan, tentu saja sepesialisnya pada motor hasil pabrikan jepang, maka setelah terjun pada even seperti ini dia langsung menjadi juara, sungguh menakjubkan padahan perubahan pada mesin tidak tergolong rumi, hanya butuh ketelatenan dan keuletan saja.

Yamaha Jupiter gacoan Diaz Kumoro Djati tidak terkejar di MP1 (125cc) Moto Prix Seri VIII, tiga Minggu Lalu di Sirkuit JI Expo Kemayoraan. Walau di akhir race 2 mbrebet namun tetap juara 2. Kuncinya, mesin diseting serba ringan. lihat juga tampilan kemarin Modifikasi Yamaha Byson Ala Amerika. “Setingan ringan menyesuaikan sirkuit Kemayoran yang lalu, yang dibikin rolling speed,” jelas Heru Hardianto, kepala mekanik di tim Yamaha TDR FDR Federal Oil NHK Yonk Jaya ini.

Serba ringan misalnya di balancer. Hanya dibuat 375 gram. Menurut mekanik beken disapa Heru Kate itu, ukuran segitu termasuk paling ringan. Supaya putaran mesin pada Modifikasi Yamaha Jupiter-Z Super Ringan ini lebih cepat naiknya karena sirkuit yang treknya didominasi tikungan rolling speed. Trek lurusnya hanya 170 meter bisa dikatakan pendek. Tidak perlu bandul yang berat sudah cukup tercapai. Asalkan rasio kompresi juga dibikin enteng alias rendah.

Untuk main di Kemayoran kemarin rasio kompresi dipatok 12,8 : 1. Padahal biasanya bisa sampai 13,2 : 1. Namun agar atasnya jalan mengimbangi balancer yang ringan untuk putaran bawah, kompresi harus dibuat rendah. Tentunya supaya top-speed juga tercapai. Magnet juga dibuat ringan. Karena dibubut abis. “Beratnya paling hanya tinggal 400 gram,” jelas Heru yang bermarkas di dekat Stadiun Maguwo, Sleman, Jogja.

Rupanya ini yang bikin Jupiter mbrebet di akir lap. Magnetnya pecah karena dibubut terlalu tipis. Jadinya mesin pada Modifikasi Yamaha Jupiter-Z Super Ringanini tidak mau teriak seperti kekurangan bensin. Setingan lain pada rasio masih sama untuk setiap sirkuit dadakan. Namun bedanya hanya pada sproket. Ini kali menggunakan 14/43.

Untuk pilihan klep menggunakan ukuran 29/24 mm. Sedangkan durasi kemnya berkisar 273 derajat. Klep in kira-kira membuka 35 derajat sebelum TMA (Titik Mati Atas) dan menutup 58 derajat setelah TMB (Titik Mati Bawah). Kemnya dibuat kembar. Untuk menyesuaikan trek tinggal diatur sendiri maju-mundurnya. Yang jelas durasinya tetap dibuat sama.

Menurut Heru, dari awal motor ini jadi, setingannya sama. Paling menyesuaikan sirkuit saja. Untuk lubang in dan ex juga tetap sama. Lift atau tinggi bukaan klep pada Modifikasi Yamaha Jupiter-Z Super Ringan ini ditentukan oleh bubungan atau benjolan di kem. Beberapa mekanik memang punya pendapat masing-masing soal lift klep ini.

Seperti Heru Kate yang mekanik Yamaha Jupiter-Z geberan Diaz Kumoro Djati dari Yamaha TDR FDR Federal Oil NHK Yonk Jaya itu. Dia punya patokan sendiri. lihat juga tampilan lain Modifikasi Yamaha New Zupiter Z Sang Juara. Meski durasi sama, Heru mematok lift kem buang lebih tinggi dibanding yang isap. Teori ini kebalikan dari beberapa mekanik lain yang justru malah mematok lift klep isap lebih tinggi.

Heru mematok lift kem isap 9,4mm sementara lift klep buangnya 9,5mm. “Lift klep buang lebih tinggi 0,1mm,” jelas mekanik yang aslinya sarjana Pertanian dari Universitas Veteran Jogja itu. Menurut Heru lagi, Modifikasi Yamaha Jupiter-Z Super Ringan dibuat seperti itu tentu ada maksud dan tujuannya. Yakni, agar setingan mesin tidak basah. Sehingga nafas mesin menjadi lebih panjang. Rpm mesin mampu teriak panjang

 DATA MODIFIKASI
Ban: Corsa
Spuyer : 60-110
Knalpot : YJM
Lubang inlet : 25,6-25,8 mm
Magnet: Standar dibubut



 


  © Blogger template 'ASIK-For You' by Blog For Oto-trendz Modifikasi motor dan mobil 2012 privacy policy

Blog otomotif modifikasi Motor dan mobil